Saturday, February 5, 2011

Kisah Malam Banjir di Segamat



Sebagaimana yang anda tahu, pengalaman menghadapi banjir sangat memeritkan lagi-lagi dengan dua orang tetamu kehormat. Hanya aku,bini aku,adek,anis,aini,aten, amin serta mak mertua aku mengalami gangguan emosi dengan kehadiran tetamu ini. Eh aku tak terganggu kot emosi.

Tetamu ini adalah dua orang gadis. Yang paling emo adalah bini aku..wakakaka..Tapi watak paling jahat adalah aten sebab beliau yang paling gembira sambil menunjukkan gaya tangan sambil menggenggam buku lima ekspresi suka gadis itu sudah balik. Apa yang menjengkelkan mengenai gadis itu?! Mereka super-duper-sangat malu tahap dewa dengan aku, adek, anis dan amin(ini budak lagi pun nak malu ke?). Mereka paling blushes dengan adek. Dengan doktor mestilah blushes-blushes sikit baru la ayu gitu. Nak ajak makan bukan main susah tapi bila sudah lekat bontot pada kerusi meja makan, terus tumbuh akar bontot kat kerusi.

Siap tongkat dagu lagi tunggu waiter aka bini aku hidangkan..Dengan air paip tak keluar dan bergantung harap pada air hujan yang ditadah dengan kawah,baldi serta bermacam bekas. OK sambung balik pasal gadis ini. Dah makan terus tinggal meja makan tanpa kemas or whatsoever kecuali cuci pinggan sendiri. Masa makan pun langsung tidak pelawa tuan rumah aka mak mertua aku.

Aku tidak reti cerita berapa details sebab bini aku yang tahu lebih details. Masa air paip dah tiada, nak buang air pun malas sebab kena angkut air dari luar masuk dalam. So fikir dua tiga kali kalau nak buang air tapi kalau sudah tahap kritikal baru buang air.haha..


p/s: dua gadis itu bukan seperti gambar di atas. Jauh bumi dengan pluto.

2 comments:

wawa pucca said...

woi siapa ni woi haha

sedara kah

encik azuwan said...

sedara seislam.

kalau ada gambar aku dah letak kat sini.